#BincangKeluarga: Popok Sekali Pakai, Kenapa Tidak?

Seperti yang saya tulis kemarin, salah satu perlengkapan bayi yang saya persiapkan sebelum melahirkan adalah popok sekali pakai untuk bayi new born. 
Baca punya Mbak Rosa:

Sebenarnya sih dulu waktu Emir bayi banget, jarang pakai pospak apalagi kalau hanya di rumah. Karena dulu sempet dilarang bidan. Kasihan katanya kalau dipakaikan pospak terus. Akhirnya dari situ Emir hanya pakai popok kain saja. Dan otomatis, setiap hari saya nyuci popok. Itu berlaku sampai Emir 2 bulan alias pas masih ada neneknya. 

Nah begitu neneknya pulang, saya memilih untuk memakaikan Emir pospak sepanjang hari hehe. Karena ya jujur saya capek kalau harus mencuci popok setiap hari. Di rumah tanpa asisten dan hanya dibantu suami. Tidak ada lagi ibu yang bantu menjaga Emir. Jadi saya memilih untuk mengefektifkan waktu dengan memakaikan pospak saja sampai saat ini. 

Kenapa harus pospak? 

Mungkin banyak yang bilang kalau lebih baik pakai cloth diapers atau popok kain yang memiliki inner. Selain lebih ramah lingkungan, clodi juga bisa digunakan ulang. 
Ya sempat sih dulu pengen menyediakan clodi. Tapi setelah dipikir, clodi pun nyaris sama dengan popok kain. Harus dicuci setiap hari. Repotnya kalau musim hujan, karena innernya tidak mudah kering. Selain itu harganya juga lebih mahal hihi 🙈 Jadi ya sudahlah pospak saja. Harga lebih murah, bisa langsung buang tanpa perlu repot-repot nyuci setiap hari 😁 Yaa meskipun diakui kurang ramah lingkungan dan pada dasarnya pengeluarannya sama saja. 

So, alasan utama saya lebih memilih pospak adalah mengefektifkan waktu
  • ‌Pospak bisa langsung buang tanpa repot mencucinya. Tinggal menggantinya 4 sampai 5 jam sekali atau kalau dia pup.
  • Saya juga nggak perlu repot mengepel lantai setiap saat karena pipis atau pupnya dia.
  • Dengan begitu, saya lebih tenang dan bisa melakukan banyak hal lain, ngeblog atau baca buku misalnya. 

Ya terlepas dari itu semua, tentu saja saya juga ingin mengajarkan Emir toilet training agar bisa tanpa pospak. Tapi sepertinya akan saya lakukan kalau dia sudah bisa jalan saja. Ini juga yang akan saya terapkan pada adiknya nanti. Syukur-syukur kalau adiknya nanti bisa lebih awal lepas pospak 😁

Well, pospak atau popok kain, semua ibu pasti punya pilihan dan alasannya masing-masing. Yang terpenting adalah kebersihan bayi tetap terjaga dengan baik 😊

Kalau Bunda sendiri, tim pospak atau popok kain? 😁

Ade Delina Putri

Blogger, Stay at Home Mom, and Bookish.
Live in Surabaya.
For question, please email:
adedelinap@gmail.com
Keep smile, keep spirit, positive thinking ^_^

10 komentar:

  1. Akuu tim popok kaiiin mbaak :D hehhe sejujurnyaa aku belum pernah liat popok sekali pakai, taunya pampers wkwkw soalnya kalau pakai sekali pakai meningkatkan volume sampah mbak, yg uda menggunung jd makin tinggi gunungnyaa . . hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lho pampers itu ya popok sekali pakai Mbak namanya. Cuma pampers itu kan merek :))

      Hapus
  2. Aku pospak. Nanti umur 8 bulanan mulai clodi hehehe. Biar setaun lulus TT

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bisa dicoba gitu aja ya. Soalnya kan 8 bulan k atas pipisnya udah jarang ya hehe

      Hapus
  3. Aku pospak. Nggak sempat nyucinya kalau pakai clodi. Pulang kerja udah capek. Heu. Tapi pengen sih nyoba pakai clodi

    BalasHapus
  4. Anak aku pake clodi sampe umur 7 bulan. Selebihnya udah aku coba toilet training bun. Karena anakku alergi pospak. Tiap pake pospak kulitnya iritasi. Entah sdh brp cream aku pakein spy ilang. Hihi.. Alhasil harus nyuci mulu dan sedia clodi banyak. Tapi beruntung dr clodi dy ngerti arti 'ga nyaman' karena basah dan lebih gampang dilatih toilet training.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya lebih enak kalo bisa cepet TT nya :)

      Hapus
  5. tim popok kain!
    walaupun yang pake popok adalah ponakanku, tapi entah kenapa aku ngerasa pake clodi itu lebih sehat daripada pake popok biasa. entah kenapa lho yaaaaaa karena saya juga gak tau hubungannya apa hehehe
    cuma emang pospak itu nyaman sih, gampang juga pakenya. paling pospak dipake kalo mau jalan-jalan.

    BalasHapus

Komentar yang hanya berbunyi "artikelnya bagus", "artikelnya keren", dan sejenisnya, akan saya anggap spam. Dan mohon untuk tidak meninggalkan link hidup.
Setiap spam akan dihapus.
So, Thank you for not comment out of topic.