Balada Menjadi Ibu Rumah Tangga

Saat saya membaca tulisan Mbak Leyla Hana tentang ibu rumah tangga di sini, saya langsung terpikir impian saya sejak dulu. Sama seperti Mbak Leyla, saya pun memiliki impian untuk menjadi ibu rumah tangga usai menikah. Bukan karena saya tidak mendapatkan kasih sayang yang cukup dari ibu, justru karena saya merasa beruntung memiliki ibu yang full waktunya di rumah. Ya, ibu saya tidak pernah bekerja. Ibu memang mendedikasikan dirinya untuk menjadi ibu rumah tangga dan full mengurus anak-anaknya. 

Keinginan tersebut pun bukan semata karena saya merasa beruntung saja, melainkan karena sejak dulu saya melihat fenomena teman-teman yang ibunya bekerja. Saya nyaris melihat pola yang selalu sama. Mereka menginginkan hadir penuhnya seorang ibu. Karenanya, saya yang merasa bahagia, sejak dulu mengimpikan bahwa saya ingin seperti ibu saya. Dimana anak-anak saya kelak bisa mendapat sepenuhnya perhatian dari saya. Mencoba masakan-masakan saya. Bercanda tawa dengan saya. Dan mendidiknya dengan sepenuh waktu saya. Tapi meski begitu, saya tidak bilang bahwa seorang ibu yang bekerja tidak memperhatikan anaknya. Tentu saja, ketika sesuatu telah menjadi pilihan, masing-masing orang akan tahu jalan seperti apa yang akan dia lakukan. 
https://image.shutterstock.com/display_pic_with_logo/948487/145572748/stock-photo-pretty-very-busy-multitasking-housewife-on-white-background-145572748.jpg
Kini, impian saya memang tercapai. Usai menikah, saya langsung memutuskan untuk tidak bekerja. Benar saja, tak lama, saya langsung diberi kepercayaan untuk hamil. Lalu, apa saja yang saya rasakan setelah menjadi ibu rumah tangga? Barangkali hal-hal ini juga menjadi balada ibu rumah tangga lainnya ^^

Baca: Hal-hal yang Harus Bunda Lakukan Selama Hamil

Merasakan Bosan

https://image.shutterstock.com/display_pic_with_logo/694993/416819719/stock-photo-bored-young-woman-sitting-at-her-desk-in-front-of-the-computer-416819719.jpg
Saat masih sendiri, saya terbiasa sibuk. Kegiatan saya lebih sering di luar. Usai bekerja seharian, malamnya saya kuliah. Minggu-minggu dan hari libur, bukannya saya gunakan untuk istirahat, saya justru mengisinya dengan berbagai kegiatan dari mulai berkumpul dengan teman-teman sekolah dan komunitas, sampai seminar. Atau sekalipun di rumah, saya malah mengerjakan tugas-tugas kuliah. 

Setelah jadi ibu rumah tangga, saya senang bisa full di rumah. Tapi tetap saja kadang saya merasa bosan. Yang dilihat itu lagi, itu lagi. Yang dikerjakan itu lagi, itu lagi. Makanya, saat ada waktu luang, sering saya isi dengan baca buku atau menulis. Hitung-hitung untuk mengusir rasa bosan yang sesaat.

Me Time

https://image.shutterstock.com/display_pic_with_logo/1350646/377602870/stock-photo-retro-effect-and-toned-image-of-a-woman-hand-writing-a-note-with-a-fountain-pen-on-a-notebook-377602870.jpg
Eranya ibu rumah tangga saat ini adalah eranya ibu me time. Walaupun ibu-ibu kita dulu, barangkali juga butuh hal yang sama. Kalau ibu kurang me time, yang ada emosi-emosi negatif akan mudah keluar. Wajar saja, karena seperti yang tadi dikatakan. Pekerjaan ibu rumah tangga, setiap harinya nyaris selalu sama. Mengurus rumah dan mengurus suami dan anak. Jadi kalau kata istilah sekarang, ibu butuh me time, untuk menjaga kewarasan dirinya. Untuk menjaga agar emosinya tetap stabil dan selalu bahagia. 

Toh, manusia pada dasarnya memang butuh hiburan kan. Tidak mungkin terus-terusan serius. Jadi sekali-kali bolehlah ibu melakukan kegiatan yang disukainya di luar urusan dapur, sumur, dan kasur. Kalau saya semisal tidak bisa keluar, ya lakukan saja apa yang bisa dilakukan di rumah. Ya membaca buku, ya menulis. Tentu saja, itu kalau anak sudah tidur :v

Tetangga

https://pixabay.com/id/yada-yada-papan-tidak-penting-1432921/
Eeaaa. Balada ibu rumah tangga yang satu ini, pasti tidak akan ada ujungnya. Tentang omongan tetangga lah, tentang tetangga punya barang barulah atau tentang anaknya tetangga lah. Memang jadi serba-serbi yang menarik.

Kadang saya merasa beruntung tinggal di lingkungan rumah yang tetangganya jarang berkumpul. Dalam artian, tidak seperti di lingkungan rumah orang tua yang di Bekasi, ibu-ibu masih banyak yang berkumpul depan rumah meskipun tidak ada keperluan. Padahal, perkumpulan semacam ini terkadang hanya akan membuang waktu si ibu dan tidak jarang malah jadi menggunjing tetangga -_- Makanya, karena lingkungan rumah saat ini lebih adem, jadi tidak pernah ada kalimat-kalimat negatif atau pembicaraan yang tidak enak antar tetangga. Cukup menyapa seperlunya kalau bertemu juga berkumpul kalau memang ada keperluan di lingkungan warga.

Tidak Punya Penghasilan

https://image.shutterstock.com/display_pic_with_logo/1018532/249974521/stock-photo-saving-money-concept-male-hand-putting-money-coin-stack-growing-business-249974521.jpg
Hal satu ini selalu menjadi dilematis untuk menjadi ibu rumah tangga. Banyak wanita yang sebelumnya sukses di karir, merasa setelah menikah pun ingin tetap berkarir karena punya penghasilan. Belum lagi karena wanita sering dituntut untuk mandiri. Well, semuanya pilihan.

Saya pun terkadang masih merasa ingin bekerja lagi. Jelas saja, karena sebelumnya saya juga bekerja. Saat sudah menikah dan tidak bekerja, otomatis saya tidak punya penghasilan sendiri. Meski masih ada beberapa job review di blog, tapi itu tidak bisa mencukupi kebutuhan. Jadi ya sekarang semua hanya mengandalkan penghasilan suami. Ada positifnya sih, saya jadi lebih tahu mana yang menjadi kebutuhan dan mana yang sekedar keinginan. Karena dulu saat bekerja, saat merasa punya penghasilan sendiri, alhasil merasa bebas untuk membeli apa saja yang saya mau -_-

Saya kira empat hal itu yang seringkali menjadi balada ibu rumah tangga. Memang, menjadi ibu rumah tangga itu gampang-gampang susah. Selain harus melawan rasa bosan karena selalu di rumah, juga harus menata emosi sendiri agar tetap stabil. Belum lagi jika anak-anak sudah mulai bertingkah macam-macam. Dan masalah dengan suami ada saja. Aaah. Pokoknya jadi ibu itu memang harus kuat :v

Oh ya, saya juga iseng-iseng survey pada beberapa teman yang berprofesi sebagai ibu rumah tangga juga. Dan ini pendapat mereka :v
Bingung Prioritas. Antara kebersihan rumah, urus suami, dan urus anak sampai lupa urus diri sendiri. - Asri Lubis
Haha iya juga ya. Apalagi bagi yang anaknya masih bayi. Beuh, harus nunggu bayi tidur dulu. Eh tapi setelah tidur malah bingung, yang mana dulu yang harus dikerjain. Nggak enak lihat rumah masih berantakan, sementara suami mau berangkat kerja. Yaudahlah ya, rumah berantakan santai ajaaa dulu >_<

Balada IRT.
Lg hamil muda mabok berat rumah berantakan cucian baju segunung cucian piring numpuk kamar berantakan. Tapi nga bisa berbuat apa2 karena ngurus badan sendiri aja nga bisa.
Jadi dilema :'( - Wahyuningsih
Duh saya pun begitu waktu hamil >_<. Alhasil jadi nggak ngapa-ngapain -_-

Balada irt:
Skitar 2 hari yg lalu, aku masak di dapur. Ku taruh tuh si qoqo deket karung beras.. Aku dalam hati " alhamdulillah anaku anteng sekallii.. Selesay deh masak, tinggal rapi2 dapur"
Eh ternyata si qoqo lagi makanin itu beras makanya anteng :D - Ratna
Hihi nanti kalo Emir udah gedean, gitu juga kali ya :v


Kalo aku gak terlalu berkendala sama kerjaan rumah del. Alhamdulillah mas mutusin usaha di rumah karena takut istrinya keteteran ngurus anak sama rumah. Jadinya kalo anak udah mandi dan makan aku bisa ngerjain kerjaan rumah. Ya meski gak setiap hari bisa rapih, setidaknya gak terlalu numpuk dan berantakan. - Meyda
Duh enaknya, Kak Mey >_<


Balada IRT itu, kadang galau antara beli gincu dulu atau beli panci baru. πŸ˜‚
Trs kadang sebagian orang anggep IRT kayak pembantu pdhl mah kita ngerasanya bagaikan ratu. - Fania
Eeeea ((beli gincu)) dilemaa :v

IRT itu..                      
Insyinyur Rumah Tangga, praktek mulu kerjanya.. - Tiara
Yuhhhuuu ibu super. Segala bisa O_O


Dan ini jawaban mereka lainnya :D
Balada IRT
Susah nya mau khusyuk sholat pas anak lagi aktif aktif nya, di taroh di atas kasur takut nyungsep soalnya alfath sering banget tengkurep main mainin ujung sejadah dari atas kasur, apa lagi di kasih pembatas yg ada dia bisa terjun bebas, di kasih alas di bawah kasur blm bisa meluncur turun sempurna.
Di taroh di bawah tetep aja walau segambreng mainan di depannya yg dipilih ia mukena bundanya buat gelayutan apalagi Al-Fath udh bisa rambatan, atau nti jadi tiduran di atas sejadah, di taruh di baby Walker yg ada dia nerobos masuk ke kamar, di taruh di luar kamar n pintu kamar di tutup nangis nda ketulungan - Corie
Jadi emak-emak harus banget bagi-bagi waktu yes πŸ˜‘
Kadang sebelum masak rendem cucian dulu, abis itu nyiangin sayuran. Pas masak nyambi nyuci baju.
Jadi masakan mateng cucian juga kelar
Kalo anak tidur kita nyetrika baju, kalo anak bangun ya tanggalkan semua kerjaan πŸ‚πŸ‚
Udah mulai fokus ngurusin anak gak bisa nyambi yang lain
Anaknya guling-guling cyiin - Meyda 
Balada IRT yg lgi hamil....( cerita'y blm sperti emak" yg repot dg si kcil yg aktif)
Sedih'y klo lgi berasa Lemah dan mual ditmbh kerjaan rumah yg blm beres aplgi klo suami msuk krja shift pagi jdi gk ada yg bntuin..beresin krjaan rumah 😊.
Sneng'y jdi bumil klo dimanja dn diperhatiin sm suami bs ngerujak breng kdg dia yg msak disuapin minum obat,sneng jg klo suami shift siang ada yg bntuin krjaan rmh.........heheee....... - Ella 
Pas lagi mandiin Al-Fath pagi pagi sekitar jam 7an, udh buka baju nya Al-Fath, udh siapin air, tinggal mandi, ehh ternyata abang syur lewat disaat yg bersamaan, terus berharap masih di sekitaran gang pas Al-Fath udh ganti baju, tapi Abang sayur udh say goodbye dari gang sini, gigit jari . . .
Otomatis siang cuma makan telor ceplok atau mie, wkwkwk
Sekarang mah yg penting makan Al-Fath, emaknya makan pake garem nda masalah yg penting anak terpenuhi gizinya
Terus kalau liat gamis atau kerudung atau barang apalah apalah pengen beli, tapi pas liat isi dompet sayang, giliran dompet agak ada lebihan yg dibeli baju alfath. - Corie 
Balada IRT
Pengen bgtttt bisa luluran ala-ala, ke salon lah, apalah-apalah yg bikin cantik,,, tp mau gimana, emak si pabrik susu anak harus siaga kpn aja. krn anak adalah prioritas. - Tiara

Nah, itulah beberapa pendapat dari teman-teman Moms MJWJ (Man Jadda Wa Jada). Ibu-ibuuuu, ada yang mau menambahkan? :D

Ade Delina Putri

Blogger, Stay at Home Mom, and Bookish.
Live in Surabaya.
For question, please email:
adedelinap@gmail.com
Keep smile, keep spirit, positive thinking ^_^

33 komentar:

  1. kudu tutup mata telinga kanan kiri. g abis2 kalau bandingin atau liat org lain termasuk ngedidik anak wkwkw. cemungut yaaa

    BalasHapus
  2. haha.. beneran kalo mau sholat n gak ada megangin atau ngeliatin anak ..suka bingung.., pernah pas sujud malah digebukin ama pistol-pistolan....he2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Whua anak saya baru 4 bulan. Nanti agak gedean kayak gitu juga kali ya :D

      Hapus
  3. Duh, memang profesi sebagai seorang Ibu itu sangatlah tidak mudah ya. Setelah membaca postingan ini, saya bertekad bahwa jika saya jadi seorang suami satu hari nanti, saya akan lebih memperhatikan kebutuhan istri saya.

    Sesama anggota WB. Jika ada waktu, main main juga ke blog saya ya =)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul. Jadi ibu itu memang luar biasa :)

      Oke, meluncur :)

      Hapus
  4. Wah, saya banget.
    Meski rempong, tetap berusaha untuk bahagia...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuhhu. Ibu harus bahagia ya mbak :)

      Hapus
  5. Hahaaa, semuanya sama lah ya, dilemanya Ibu Rumah Tangga. Hehee, salam ibu rumah tangga

    BalasHapus
  6. Seru kalau baca sharing2 para IRT apalagi yg tanpa asisten atau ibu dan keluarga lainnya. Kagum dg cara bagi waktunya :)

    BalasHapus
  7. Aku ngerasain semuanya itu. Memang membutuhkan keikhlasan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betuuuul. Ibu harus ikhlas banget :)

      Hapus
  8. Baladanya seru dan kadang - kadang bikin pusing sampai sakit kepala juga, tapi ketika lihat senyum anak dan kegiatan lucu mereka juga jadi happy lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang anak ya Mbak yang bikin semangat lagi :D

      Hapus
  9. me time itu penting banget karena a happy mom creates happy family

    BalasHapus
  10. Cita2 akhir pengen jadi irt, banyak baladanya jg ya...semangat ya Bu ibu...td sy sekrol2 sampe akhir baca komennya

    BalasHapus
  11. Jd ibu rumah tangga memang tidak mudah,,capek sgala macam,,tapi hepi bisa merhatiin anak full time ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar mbak. Seneng banget liat perkembangan anak :)

      Hapus
  12. puncak nikmatnya nanti kalau anak2nya sudah besar..kalau dijalani dengan benar, bonding yg selama ini dihasilkan akan lebih bermanfaat..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak. Kayak ibu saya, anak-anaknya masih deket smua sama ibu :D

      Hapus
  13. pernah ngrasain posisis jd IRT dan memang harus cari kesibukan yang bisa dihandle dari rumah. kalo masalah tetangga, aku agak no komen ya mak. karena agak ga sreg sm sekitar. pertama kali ikut arisan ibu-ibu di komplek, agak kurang diterima. jadi selanjutnya, yaudah gausah ikutan nimbrung sekalian. hehe malah curhat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karakter tetangga emang beda-beda ya Mbak :))

      Hapus
  14. Susahnya nyari waktu senggang buat seorang emak erte. Anakku yang udah 13 bulan saja, kalo ditinggal bentar udah langsung nangis. Bahkan pas malam saja hampir tiap jam sekali bangun nangis minta nen. Hahaha...curcol

    Bener tuh, karena kita nggak punya penghasilan sendiri kita makin lebih bijaksana dalam menggunakan uang. Kalau mau beli ini itu akan inget sama suami yang sudah susah payah bekerja. Kalau dulu pas masih kerja dan belum nikah suka rada semena-mena dengan uangnya, beli ini beli itu, kalau sekarang kebutuhan anak lebih yang utama. :)

    BalasHapus
  15. Kalau aku stay at home karena emang gak cocok kerja sama orang, hehehe. Bosenan gtu lah kalo ngantor.

    BalasHapus

Komentar yang hanya berbunyi "artikelnya bagus", "artikelnya keren", dan sejenisnya, akan saya anggap spam. Dan mohon untuk tidak meninggalkan link hidup.
Setiap spam akan dihapus.
So, Thank you for not comment out of topic.